Kemunculan Kabut di Tengah Perkotaan Selama 4 Jam Gegerkan Warga Tegal

Masyarakat Kota Tegal, Jawa Tengah pagi tadi mendadak dihebohkan kemunculan kabut di tengah perkotaan, Senin (14/3/2022) dini hari. Kabut muncul di Kota Tegal sekira pukul 02.00 WIB dan bertahan 4 jam, hingga pukul 06.00 WIB. Kabut yang biasanya muncul di daerah perbukitan atau dataran tinggi itu muncul di daerah perkotaan, bahkan wilayah pesisir Pantai Utara (Pantura).

Fenomena alam ini pun viral dan jadi perbincangan di media sosial Whatsapp dan Facebook.Seperti video yang dibagikan akun Ami Luhur di grup Facebook Komunitas Warga Tegal, Senin. Hingga Senin siang, video tersebut sudah mendapatkan ratusan komentar warganet. Bener kang, nggonku juga rapet peteng. Gudu kabut kaya neng gunung, kayane. Kaya asep, apalah (benar, Kang. Di tempat saya juga pekat kabutnya. Sepertinya, bukan kabut seperti di gunung. Seperti asap)," kata akun Facebook Bang Lutfi.

Akun lain, Barri Canter, juga turut memberikan komentar, "Kabut asep apa kue, om (kabut asap apa itu, om)." Tapi, ada juga komentar netizen yang menggap fenomena kabut di perkotaan sebagai hal biasa. Seperti yang disampaikan akun Ajipranollo.

"Kie mah kabut biasa um. Daerahku yen kas udan gede mesti pirang jam metu kabut. Terus juga daerahku dudu pegunungan. Aku wong Dukuhturi (Ini kabut biasa, om. Di daerah saya, beberapa jam setelah hujan lebat pasti muncul kabut. Daerah saya juga bukan pegunungan, saya orang Dukuhturi)," ucapnya.Penjelasan BMKG Prakirawan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Tegal, Sri Nurlatifah menjelaskan, kabut muncul di Kota Tegal pada pukul 01.00 WIB setelah diguyur hujan. Penyebabnya, karena kelembaban udara setelah hujan tergolong tinggi, yakni di angka 98 persen.

Selain itu, kondisi di lapisan atmosfer atas lebih dingin dibandingkan lapisan bawah yang lebih hangat sehingga terbentuklah kabut atau fog. "Salah satu faktornya karena kelembaban udara. Lalu, dipengaruhi adanya perbedaan suhu udara di lapisan atas dan permukaan yang membuat terbentuknya kabut," kata Nur saat dihubungi.

Nur menjelaskan, kabut yang terjadi di Kota Tegal, Senin dini hari, masuk kategori kabut tipis. Ia membenarkan, jika kabut biasanya terjadi di dataran tinggi tetapi, kabut juga bisa terjadi di dataran rendah, seperti di Kota Tegal. Nur pun mengimbau masyarakat agar tetap tenang dan tidak panik dengan fenomena kabut yang jarang terjadi tersebut.

Menurutnya, pengendara sepeda motor dan mobil harus waspada dan hati hati. Karena, kemunculan kabut dapat mempengaruhi dan mengurangi jarak pandang. "Yang perlu diwaspadai adalah berkurangnya jarak pandang. Terutama, pengguna jalan, bagi pengendara sepeda motor dan mobil," pesannya.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.